Comscore Tracker

Sawit Menumpuk di PT WPG Muba, Sopir Keluhkan Buah Menyusut

Pabrik terpaksa setop menerima sawit dari luar daerah

Musi Banyuasin, IDN Times - Penumpukan buah sawit di pabrik PT WPG (Wanapotensi Guna) Kecamatan Sanga Desa, Kabupaten Musi Banyuasin (Muba), sudah terjadi dalam kurun waktu beberapa hari terakhir. 

Truk pengangkut sawit banyak mengantre untuk masuk ke pabrik. baik dari dalam maupun luar daerah wilayah Kabupaten Muba.

1. Penyusutan sawit bisa menurunkan harga jual

Sawit Menumpuk di PT WPG Muba, Sopir Keluhkan Buah Menyusut(Antrian truk pengangkut sawit di pabrik PT WPG Sanga Desa Kabupaten Muba) IDN Times/Istimewa

Seorang sopir pembawa buah sawit yang tak ingin disebutkan namanya, mengaku buah sawit yang ia bawa sudah tiga hari menunggu di PT WPG. Ia mengharapkan pihak perusahaan segera mengambil buah sawit tersebut.

“Sudah tiga hari saya bermalam di sini bersama sopir lain. Kami khawatir buah alami susut. Kalau buahnya susut jadi brondol dan rugi 20 persen,” ujarnya.

Ia juga berharap harga buah sawit kembali stabil dan pabrik kembali melakukan penggilingan. 

“Semakin lama sawit terpendap maka akan berkurang nilainya. Kami berharap penggilingan pabrik bisa lancar,” keluhnya.

Baca Juga: Pabrik Pengolahan Sawit Batasi Pembelian TBS, Petani Swadaya Menjerit

2. Pihak pabrik kewalahan karena kiriman sawit dari luar daerah

Sawit Menumpuk di PT WPG Muba, Sopir Keluhkan Buah MenyusutIlustrasi perkebunan kelapa sawit. (IDN Times/Sunariyah)

Penumpukan sawit di pabrik PT WPG ini bukan tanpa alasan. Pirhot Manurug selalu Manager HRD-Humas PT WPG, mengakui jika pabrik mereka lagi penuh karena kiriman buah sawit dari luar daerah. Pihak pabrik mengentikan pasokan sawit dari luar Muba sementara untuk memaksimalkan produksi buah sawit. 

“Ada penumpukan karena banyak buah luar datang dan produksi buah lagi meningkat, jadi pelayanan yang terjadi kurang maksimal akibat penumpukan,” ujarnya saat dikonfirmasi, Kamis (19/5/2022).

Adapun buah sawit yang datang dari daerah Uluan seperti Musi Rawas, Jambi dan Bengkulu. Pirhot mengaku jika selama ini buah-buah sawit dari luar itu tidak pernah masuk ke pabrik mereka.

"Mungkin karena pabrik-pabrik di tempat mereka tutup jadi mereka cari pks yang masih buka," terangnya.

3. Prioritaskan yang sudah antre dan setop terima sawit dari luar

Sawit Menumpuk di PT WPG Muba, Sopir Keluhkan Buah MenyusutIlustrasi kelapa sawit. (IDN Times/Sunariyah)

Untuk mengatasi penumpukan yang sudah terlanjur terjadi, rencananya pihak pabrik akan menghabiskan buah yang masih antre. Hal itu dilakukan pihak pabrik sejak 2 hari terakhir.

"Pokoknya habiskan dulu yang ada saat ini. Kita juga ada kendala, tangki timbun sudah hampir penuh dan ini jadi masalah. Biasanya kita jual CPO ke PT SAP dan Musim Mas. Mereka kirim mobil untuk ambil CPO banyak, tapi PT SAP dan Musim Mas belum mengambil stok di pabrik mereka," jelasnya.

Baca Juga: Moratorium Ekspor CPO Miskinkan 1 Juta Petani Sawit Swadaya Sumsel

Topic:

  • Deryardli Tiarhendi

Berita Terkini Lainnya