Comscore Tracker

Karhutla Terjadi Lagi di Ogan Ilir, Tim Kesulitan Padamkan Api

Api belum bisa padam karena daerah yang sulit diakses

Ogan Ilir, IDN Times - Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) kembali terjadi di pinggir jalan tol Palembang-Indralaya (Palindra) KM 15+200. Api tersebut berkobar sejak malam hari, Senin (21/5/2021), tepatnya di Desa Talang Pangeran Ilir, Kecamatan Pemulutan Barat, Kabupaten Ogan Ilir, Sumatra Selatan (Sumsel).

Lahan kosong tersebut diketahui tidak produktif. Sebagian besar merupakan lahan mineral yang banyak terdapat ilalang sehingga mudah terbakar. 

"Sejauh ini belum diketahui berapa luasan lahan yang terbakar. Kondisi lahan pun masih dalam proses pemadaman," ungkap Koordinator Pencegahan Karhutla Daops Sumatra XIV/Banyuasin, Ujang Sultan Wardiniladi kepada IDN Times, Selasa (1/5/2021).

1. Lahan yang terbakar sulit diakses

Karhutla Terjadi Lagi di Ogan Ilir, Tim Kesulitan Padamkan ApiIlustrasi lahan terbakar ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas

Ujang menjelaskan, kebakaran berada tidak jauh dari lokasi karhutla yang terjadi pekan lalu. Tim Manggala Agni yang bergerak bersama Tim Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), mengaku kesulitan untuk melakukan pemadaman karena wilayah yang menjorok ke dalam.

"Tim semalam belum bisa melakukan pemadaman dikarenakan akses menuju lokasi sulit dicapai," ujar dia.

Baca Juga: [BREAKING]  2 Hektare Lahan Mineral di Ogan Ilir Sumsel Terbakar

2. Sudah tiga kali terjadi karhutla sepanjang 2021

Karhutla Terjadi Lagi di Ogan Ilir, Tim Kesulitan Padamkan ApiKebakaran hutan dan Lahan di Sumsel tahun 2019 (IDN Times/BNPB)

Dari catatan Manggala Agni, karhutla sudah terjadi untuk ketiga kalinya di Bumi Caram Seguguk sepanjang tahun 2021. Kondisi ini perlu diantisipasi mengingat saat ini peralihan dari musim hujan menuju kemarau.

"Pagi ini tim kembali melakukan Ground Check ke lokasi kebakaran. Untuk luasan lahan yang terbakar sejauh ini belum dapat diprediksi," beber dia.

3. Sumsel memasuki peralihan musim

Karhutla Terjadi Lagi di Ogan Ilir, Tim Kesulitan Padamkan ApiKepala Stasiun Metereologi Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang, Desindra Deddy (IDN Times/Rangga Erfizal)

Kepala Stasiun Meteorologi Sultan Mahmud Badaruddin (SMB) II Palembang, Desindra Deddy Kurniawan mengatakan, Sumsel memasuki masa transisi dari hujan menuju kemarau. Menurutnya, status transisi berarti cuaca ekstrem akan kerap terjadi di Sumsel secara merata.

Sejauh ini beberapa kawasan di Sumsel sudah memasuki musim kemarau dengan berkurangnya intensitas curah hujan, antara 0 milimeter (mm) hingga 50 mm. Sedangkan beberapa wilayah lainnya masih memiliki curah hujan intensitas menengah, sekitar 100 mm hingga 150 mm.

"Pada Juni Dasarian pertama 70 persen wilayah Sumsel akan memasuki kemarau," tutup dia.

Baca Juga: BPBD Sebut Puncak Kemarau di Sumsel Mulai Agustus 2021

Topic:

  • Deryardli Tiarhendi

Berita Terkini Lainnya