Comscore Tracker

Manfaatkan Purun, Cara Warga Pedamaran Cegah Karhutla di Lahan Gambut

Purun dibuat menjadi produk Eco Fashion bernilai ekspor 

Ogan Komering Ilir, IDN Times - Kesenian purun satu di antara sekian identitas masyarakat di Desa Pulau Geronggang, Kecamatan Pedamaran Timur, Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI), Sumatra Selatan.

Bambang Siswo Sujanto, seorang pengrajin memanfaatkan tanaman yang tumbuh liar di kawasan gambut bernama Purun. Sejak enam tahun silam, pasca kebakaran hutan dan lahan (karhutla) hebat pada 2015 di Sumatra Selatan (Sumsel), dirinya mulai sadar tentang arti pentingnya menjaga ekosistem gambut.

"Selama ini purun tidak dimaksimalkan oleh masyarakat, hanya sebatas untuk tikar saja. Tapi setelah mulai ada bimbingan untuk memaksimalkan purun, saya sadar bahwa ini bisa menjadi nilai jual baru dengan tidak merusak gambut," ungkap Bambang, Senin (7/6/2021).

1. Masyarakat mulai merasakan dampak ekonomis dari penjualan purun

Manfaatkan Purun, Cara Warga Pedamaran Cegah Karhutla di Lahan GambutTikar dari tanaman gambut purun (IDN Times/Rangga Erfizal)

Bambang bercerita, seiring waktu setelah mendapat pelatihan untuk memaksimalkan purun, ia mengubah rumput gambut itu menjadi berbagai macam kesenian lain di luar tikar. Ia berkreasi membuat tas, kotak tisu, cermin, masker, dan kotak pensil.

Setelah Badan Restorasi Gambut dan Mangrove (BRGM) datang memberi  pendampingan kepada penduduk desa setempat, mereka mulai menjadikan kerajinan purun sebagai pekerjaan tetap. Mereka membentuk kelompok beranggota 25 orang desa, hingga mulai merasakan dampak ekonomis dari mengolah purun.

"Keuntungan bisa mencapai Rp500.000 hingga Rp700.000 per bulannya. Ini jauh meningkat dibanding hanya menjual tikar yang dihargai Rp7.000 hingga Rp10.000," jelas dia.

Baca Juga: Kenalkan Purun, Rumput Gambut yang Bisa Disulap Menjadi Produk Ekspor

2. Semakin halus purun semakin mahal

Manfaatkan Purun, Cara Warga Pedamaran Cegah Karhutla di Lahan GambutPengrajin purun, Bambang Siswo Sujanto (IDN Times/Rangga Erfizal)

Menurut Bambang, mereka juga memproduksi purun dengan kualitas premium. Purun yang bagus dilihat dari permukaannya yang halus. Dari purun yang halus itu, maka kerajinan yang diciptakan akan semakin rapi.

"Untuk purun berkualitas bagus, yang sangat halus, butuh waktu lama untuk memprosesnya. Purun kualitas premium berukuran 1x1,5 meter bisa dihargai Rp100.000," beber dia.

Proses menjadikan purun sebagai kerajinan berbagai bentuk memerlukan waktu dua hingga empat hari. Hal tersebut tergantung waktu penjemuran purun. Jika saat musim kemarau, purun bisa sangat mudah diproses. Sedangkan saat musim hujan bisa mencapai empat hari.

Purun basah yang berada di gambut akan diambil terlebih dahulu, bisa dipotong dengan arit atau hanya dicabut. Setelah itu, purun akan dijemur hingga benar-benar kering. Tidak sampai di situ, purun yang kering akan ditumbuk dengan alat tradisional bernama Antan.

"Dalam proses menumbuk harus sangat berhati-hati, kalau salah akan pecah. Setelah itu barulah purun bisa diolah menjadi berbagai kerajinan dengan tangan," jelas dia.

3. Dukung Eco Fesyen berkelanjutan, desa cadangkan kawasan purun seluas 1 ha

Manfaatkan Purun, Cara Warga Pedamaran Cegah Karhutla di Lahan GambutSalah satu kerajinan purun (IDN Times/Rangga Erfizal)

Kepala Desa Pulau Geronggang, Syamsul Bahri mengatakan, pemanfaatan purun sebagai kesenian sudah lama dilakukan nenek moyang mereka, jauh sebelum Indonesia merdeka. Purun dimanfaatkan sebaga produk budaya masyarakat setempat, dari anak-anak hingga orang dewasa pun bisa memanfaatkan purun.

Sejak beberapa tahun terakhir, mereka mulai dikenalkan cara baru memanfaatkan purun dengan desain yang lebih banyak. Hal ini tentu berdampak pada pemasukan masyarakat setempat.

"Sebelumnya masyarakat di sini sehari-hari memanfaatkan karet dan sawit untuk pekerjaan. Namun Eco Fesyen masuk menjadi  program utama ibu-ibu di desa," ujar dia.

Syamsul menjelaskan, Desa Geranggang memiliki luasan lahan purun sebesar 10 hektare (ha). Lahan purun berada di hutan rakyat yang dimiliki desa setempat. Pihaknya berpikir untuk menjaga purun agar dapat menjadi kesenian berkelanjutan, dengan menanam kembali lahan tersebut dengan purun.

"Satu ha lahan memang sengaja kita cadangkan agar purun ini dapat tetap terjaga," ujar dia.

4. Berharap purun makin dikenal masyarakat mancanegara

Manfaatkan Purun, Cara Warga Pedamaran Cegah Karhutla di Lahan GambutMasyarakat Desa Pulau Geranggang memanfaatkan purun untuk kesenian bernilai ekonomis (IDN Times/Rangga Erfizal)

Direktur Purun Institut, Syarifudin Gusar menjelaskan, pihaknya mengapresiasi langkah Eco Fesyen dan BRGM untuk memanfaatkan purun sebagai kesenian berkelanjutan. Hal ini menimbulkan kesadaran masyarakat untuk menjaga gambut sekaligus mencegah karhutla.

"Kita berharap setelah purun dimaksimalkan, hasil kerajinan akan terkenal di mancanegara. Butuh inovasi dan modifikasi untuk menjadikan berbagai kesenian bernilai ekonomis," jelas dia.

Dirinya melihat dari Eco Fasyen ini saja, ekonomi masyarakat di kawasan Pedamaran Timur mengalami peningkatan. Kerajinan tikar dalam satu bulan dapat memberi keuntungan Rp300.000 hingga Rp500.000. Sedangkan kerajinan seperti tas bisa mencapai Rp6 juta per bulan.

"Dengan adanya program pelatihan sejak 2018, purun akhirnya bisa dijual lebih mahal. Kita harap dengan semakin meningkatnya minat masyarakat memanfaatkan purun akan muncul marketplace-nya," tutup dia.

Baca Juga: Go Digital, Cara UMKM Tak Bangkrut dan Gulung Tikar

Topic:

  • Deryardli Tiarhendi

Berita Terkini Lainnya