Comscore Tracker

Diduga Kena Virus Corona, WNA Pasien RSUD Raden Mattaher Jambi Membaik

WNA tiba dari Wuhan yang mengeluhkan batuk pilek dan meriang

Jambi, IDN Times- Pihak Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Raden Mattaher Jambi belum bisa memastikan apakah pasien yang sedang mereka observasi saat ini terjangkit virus Corona (2019-nCoV). Karena, sampel hasil observasi baru dikirim hari ini, Senin (27/1) ke Litbang Kementerian Kesehatan.

“Pagi ini sudah kita lakukan pemeriksaan, dan kondisi pasien terakhir membaik,” terang Dr Meidianto, Spesialis Paru, tim dokter yang menangani pasien diduga terjangkit virus Corona kepada awak media, di lapangan Kantor Gubernur Jambi, Senin (27/1).

Meidianto mengungkapkan, pasien yang diisolasi di RSUD Raden Mattaher itu lantaran baru pulang dari Wuhan China dan tiba di Jambi pada 4 Januari 2019. Saat tiba di Jambi, pasien yang diketahui warga negara asing (WNA) ini ada keluhan batuk pilek dan meriang. “Kita curigai, karena dia dari Wuhan,” ungkap dia.

Dari dua kali pemeriksaan yang sudah dilakukan timnya, Meidianto mengatakan, kondisi kesehatan pasien masih dalam batas normal. “Kemungkinan hanya ISPA biasa. Kita berharap bukan virus Corona,” kata dia.

Meidianto menerangkan, paling lama dua minggu sudah diketahui apakah pasien tersebut terjangkit virus Corona atau tidak. Dalam beberapa hari ini, pihaknya akan memulangkan pasien. Jika tidak ada perubahan kondisi kesehatan seperti hasil pemeriksaan terakhir. “Pasien akan kita pulangkan secepat mungkin,” terang dia.

1. Masyarakat Jambi diminta tenang dan waspada

Diduga Kena Virus Corona, WNA Pasien RSUD Raden Mattaher Jambi MembaikTim medis dari RSUD Raden Mattaher Jambi saat melakukan observasi terhadap WNA yang diduga terdampat virus Corona/IDN Times/istimewa

Plt Direktur RSUD Raden Mattaher Jambi, Samsiran Halim menjelaskan, dari pemeriksaan pihak rumah sakit, temperatur badan pasien tidak naik. Selain itu, tidak ada demam, batuk serta sesak napas. “Meski demikian kita tetap waspada,” jelas dia.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jambi itu, jika melihat dari perjalanan pasien yang berkunjung ke Wuhan dan pulang ke Jambi awal Januari, sudah lewat masa inkubasi. Meski demikian, pihaknya tetap waspada terhadap gejala yang di idap pasien. “Kita waspada, makanya kita rawat,” ujar dia.

Pada kesempatan yang sama, Gubernur Jambi, Fachrori Umar mengimbau, agar masyarakat Jambi tetap tenang dan tidak resah dengan maraknya informasi mengenai virus Corona. Selain itu, masyarakat juga diminta tidak menyebarkan berita yang belum tentu kebenarannya.

“Sebaiknya masyarakat cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan aktivitas. Menjaga kesehatan dengan perbanyak makan buah dan sayur. Rajin olahraga dan aktivitas fisik. Kalau sakit segera periksa ke fasilitas kesehatan,” imbau dia.

2. Pasien menjalani pemeriksaan intensif

Diduga Kena Virus Corona, WNA Pasien RSUD Raden Mattaher Jambi MembaikTim medis dari RSUD Raden Mattaher Jambi saat melakukan observasi terhadap WNA yang diduga terdampat virus Corona/IDN Times/istimewa

Wakil Direktur Pelayanan dan Keperawatan RSUD Raden Mattaher Jambi, dr Dewi Lestari sebelumnya menjelaskan, tim dokter sudah memberi perawatan dan pelayanan sesuai dengan klinis dari pasien. “Pasien ini ciri-cirinya ada gejala flu dan demam. Memang gejala yang muncul seperti sesak napas dan batuk," kata dia, Minggu (26/1).

Dijelaskannya, pasien tersebut seorang perempuan yang baru pulang dari Wuhan China, asal mula virus Corona tersebut berasal. Pasien tersebut menjalani pemeriksaan intensif sesuai prosedur yang berlaku dari tim dokter spesialis paru.

"Sudah dilakukan pemeriksaan darah lengkap dengan rontgen, apakah ada masalah pernapasan nanti yang menjelaskan kesimpulannya dari dokter yang merawat," kata Dewi.

Sebelum dirawat di RSUD Raden Mattaher Jambi, pasien tersebut sempat menjalani perawatan di Rumah Sakit Siloam Jambi.  Namun tak berselang lama, Sabtu (26/1) malam, langsung di rujuk ke RSUD Raden Mattaher.

Dewi melanjutkan, alasan pasien dirujuk ke RSUD milik pemerintah tersebut, karena sebelumnya Kementerian Kesehatan telah menunjuk  RSUD Raden Mattaher sebagai rumah sakit rujukan untuk penyakit emerging kejadian pandemi virus Corona.

“Tim dokter yang menangani telah disiapkan alat perlindungan diri lengkap, mulai dari helm, baju astronot, masker N95, sarung tangan dan sepatu boat. Alat tersebut wajib digunakan dalam penanganan penyakit menular,” jelasnya.

Pihak rumah sakit mengimbau kepada masyarakat supaya untuk sementara waktu ini tidak berada di area rumah sakit saat di luar jam besuk, terutama anak-anak dan orang usia lanjut.

"Masyarakat atau tidak perlu khawatir, tentunya kita imbau juga supaya masyarakat selalu menerapkan pola hidup sehat dan bersih dan selalu menggunakan masker," kata Dewi.

3. Pemda diminta siapkan crisis center wabah virus Corona

Diduga Kena Virus Corona, WNA Pasien RSUD Raden Mattaher Jambi MembaikTim medis dari RSUD Raden Mattaher Jambi saat melakukan observasi terhadap WNA yang diduga terdampat virus Corona/IDN Times/istimewa

Sementara, Kepala Perwakilan Ombudsman RI Provinsi Jambi, Jafar Ahmad mengatakan, pemerintah provinsi, kabupaten kota dan pihak terkait di Provinsi Jambi untuk siaga menghadapi wabah virus corona.

Meski belum ada data dengan jumlah signifikan mengenai warga terjangkit wabah virus corona, pemerintah diminta menyiapkan crisis center, mengingat mobilisasi manusia dari China ke Indonesia atau sebaliknya cukup tinggi. Apalagi, Ombudsman RI sudah mengeluarkan peringatan dini Ombudsman melalui rilis pers. “Pihak terkait di provinsi Jambi juga harus menyiapkan diri serta komunikasi mengenai virus corona,” kata dia, Senin (27/1).

Ombudsman memandang pusat komunikasi krisis perlu segera disiapkan, karena penting bagi publik untuk mendapat informasi akurat terkini agar mempersempit ruang berkembangnya informasi sesat/hoax. Informasi publik agar dikelola sumber tunggal dan para pejabat agar menahan diri tidak menyampaikan informasi yang akuntabilitasnya belum jelas.

Ombudsman mengapresiasi upaya screening lebih ketat di pintu-pintu kedatangan yang telah dilakukan pemerintah. Apalagi di Jambi terdapat bandara, pelabuhan maupun kunjungan manusia dari negeri China maupun sebaliknya yang perlu diantisipasi pemerintah.

Baca Juga: Cegah virus Corona, Bandara SMB II Palembang Pasang Thermal Scaner 

4. Mengidentifikasi dan siapkan skema perlindungan warga Indonesia termasuk asal Jambi yang berada di Tiongkok

Diduga Kena Virus Corona, WNA Pasien RSUD Raden Mattaher Jambi MembaikPetugas Rumah Sakit Umum Moehamad Hoesin (RSMH) Palembang menyiapkan ruangan isolasi tekanan rendah di salah satu bagian RSMH Palembang, Sumsel, Senin (27/1/2020). (ANTARA FOTO/Feny Selly)

Lebih jauh, Ombudsman memandang pemerintah dan pihak terkait di Jambi perlu segera menyiapkan komunikasi krisis agar masyarakat mengetahui kemana mereka harus berhubungan jika terjangkit virus corona.

Selanjutnya, mengantisipasi dan pengawasan terkait kunjungan manusia maupun penggunaan tenaga kerja asing asal China dan menyiapkan skema mitigasi. "Ini penting untuk mengantisipasi risiko meluasnya wabah virus corona di area-area proyek investasi asal China yang ada di Provinsi Jambi," kata Jafar.

Selain itu, mengidentifikasi dan menyiapkan skema perlindungan bagi penduduk Indonesia maupun asal Provinsi Jambi yang berada di China, baik pekerja migran, pelajar, dan lainnya, maupun di wilayah negara lain yang terindikasi terkena serangan (suspected country).

"Segera menyesuaikan standar pelayanan, termasuk terhadap BPJS, untuk memastikan pasien terjangkit wabah tetap dapat terlayani," katanya.

Jafar mengatakan, perlu dilakukan pemutakhiran berkala dan mempublikasikan perkembangan keadaan berdasarkan tingkat kedaruratan, terutama di area-area rawan, agar bisa memberikan kewaspadaan dan ketenangan bagi publik.

 

Baca artikel menarik lainnya di IDN Times App. Unduh di sini http://onelink.to/s2mwkb

Topic:

  • Sidratul Muntaha

Berita Terkini Lainnya