Comscore Tracker

Menjaga Lahan Gambut Ternyata Bisa Mencegah Perubahan Iklim

Restorasi gambut sebagai cara menjaga pencemaran udara berat

Palembang, IDN Times - Kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di kawasan gambut, menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi perubahan iklim. Emisi efek rumah kaca dari kebakaran gambut turut berpengaruh pada meningkatnya perubahan iklim. Kawasan gambut sangat penting bagi iklim dunia karena menyimpan sekitar 30 persen karbon dunia.

"Dengan mengurangi risiko kebakaran pada gambut, setidaknya bisa mengurangi emisi hingga separuhnya. Karbon yang dilepas saat gambut terbakar sangat besar," ungkap Kepala Sub Direktorat Penanggulangan Karhutla dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Radian Bagiyono, Sabtu (13/11/2021).

1. Faktor ekonomi sebagai salah satu penyebab kerusakan gambut

Menjaga Lahan Gambut Ternyata Bisa Mencegah Perubahan IklimANTARA FOTO/Wahdi Septiawan

Menurut Radian, penting untuk menjaga gambut dengan mengaktifkan fungsi restorasi. Sejauh ini, upaya restorasi sudah dilakukan untuk mengatasi kerusakan lahan beberapa tahun silam akibat karhutla.

Sumsel merupakan salah satu wilayah yang memiliki kawasan gambut cukup luas di Indonesia. Gambut Sumsel tercatat mencapai 2,09 juta hektare (Ha). Dari total luasan tersebut, sebanyak 1,03 juta ha atau 49,28 persen berada di Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI).

"Karhutla di lahan gambut disebabkan banyak faktor, salah satunya ekonomi. Revitalisasi diharapkan meningkatkan taraf ekonomi. Ketika itu baik, tidak ada niat dari masyarakat setempat untuk membakar," jelas dia.

Baca Juga: Perubahan Iklim Pengaruhi Hasil Panen Pertanian di Sumsel

2. Gambut yang rusak memicu karhutla

Menjaga Lahan Gambut Ternyata Bisa Mencegah Perubahan IklimANTARA FOTO/Rony Muharrman

Peneliti pada Balai Penelitian Tanaman Hutan Palembang, Nur Arifatul Ulya menjelaskan, mengatasi kerusakan lahan gambut harus dimulai dari memperbaiki lahan yang terdegradasi. Gambut yang rusak menjadi pemicu awal kejadian karhutla.

"Dengan merestorasi gambut maka menjadi cara menghindari bencana-bencana pencemaran udara yang berat," jelas dia.

Baca Juga: Masuk Peralihan Musim Hujan, Sumsel Masih Dibayangi Karhutla

3. Gelam bisa menjadi penyelamat gambut

Menjaga Lahan Gambut Ternyata Bisa Mencegah Perubahan Iklim(Dok. Pantau Gambut)

Restorasi lahan gambut bisa dimulai dengan melakukan rehabilitasi lahan dan hutan gambut. Penanaman kembali jenis-jenis kayu lokal di wilayah gambut seperti gelam dan kayu putih.

"Gelam memenuhi kualifikasi, namun hasil penelitian yang sudah dilakukan tidak bisa diterapkan secara optimal karena kekurangan anggaran atau tidak mendatangkan keuntungan," tutup dia.

Baca Juga: Hak Milik Lahan Tidur Penyebab Karhutla di Sumsel Bakal Dicabut

Topic:

  • Deryardli Tiarhendi

Berita Terkini Lainnya