Comscore Tracker

Penganiaya Perawat di Palembang Juga Dilaporkan Kasus Perusakan HP

Tersangka terancam dikenakan pasal berlapis oleh polisi

Palembang, IDN Times - Proses penyidikan tersangka penganiayaan terhadap perawat di Rumah Sakit Siloam Sriwijaya Palembang terus berlanjut. Tersangka JT tak cuma terancam pasal penganiayaan, tapi terjerat hukuman pidana tambahan setelah merusak gawai milik rekan korban yang berstatus saksi.

"Tersangka JT terancam dikenakan pasal tambahan, yakni 170 KUHP dengan ancaman pidana penjara 5,6 tahun," ungkap Kasubag Humas Polrestabes Palembang, Kompol M Abdullah kepada awak media, Senin (19/4/2021).

1. Tersangka terancam pasal berlapis

Penganiaya Perawat di Palembang Juga Dilaporkan Kasus Perusakan HPPelaku JT mengucapkan kata maaf usai diamankan di Polrestabes Palembang (IDN Times/Polrestabes Palembang)

Abdullah menjelaskan, hukuman ini akan memperberat pidana penganiayaan yang sebelumnya disangkakan dengan 351 KUHP kepada tersangka JT. Menurutnya jika laporan ini ditindaklanjuti, maka JT akan dikenakan pasal berlapis.

"Sejauh ini kita masih melakukan pemeriksaan lebih lanjut untuk kasus yang pertama soal penganiayaan. Sedangkan kasus perusakan masih dalam penyelidikan," jelas dia.

Baca Juga: Perawat Sempat Ingatkan Istri Tersangka Agar Tidak Gendong Anaknya

2. Handphone saksi rusak dibanting tersangka

Penganiaya Perawat di Palembang Juga Dilaporkan Kasus Perusakan HPPress rilis di Polrestabes Palembang (IDN Times/Polrestabes Palembang)

Lanjutnya, kasus perusakan dilaporkan ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polrestabes Palembang, Jumat (16/4/2021). Atau sehari setelah penganiayaan dilaporkan oleh korban CR. Menurut Abdullah, kasus ini akan dinilai penyidik satu per satu.

"Handphone teman korban ada yang dibanting oleh tersangka JT hingga rusak, jadi masuk dalam laporan. HP-nya jenis Oppo seharga Rp3 juta," jelas dia.

3. Kawan-kawan korban ikut diperiksa

Penganiaya Perawat di Palembang Juga Dilaporkan Kasus Perusakan HPPelaku JT mengucapkan kata maaf usai diamankan di Polrestabes Palembang (IDN Times/Polrestabes Palembang)

Sementara itu perkembangan kasus penganiayaan masih dilakukan. Penyidik Reskrim Polrestabes Palembang masih memanggil para saksi untuk mendalami kasus tersebut.

"Saksinya sejauh ini satpam dan rekan sesama perawat. Kemungkinan istri tersangka juga akan diperiksa," tutup dia.

Baca Juga: Penganiaya Perawat di Palembang Minta Maaf ke Korban dan Keluarga

Topic:

  • Rangga Erfizal
  • Deryardli Tiarhendi

Berita Terkini Lainnya