Comscore Tracker

Keren, Anak SMA di Palembang Bikin Abon Tulang Ikan Gabus

Dalam rangka merayakan Hari Nusantara, lho!

Palembang, IDN Times - Pandemik COVID-19 tak menghalangi anak muda berinovasi menciptakan sajian kuliner baru, seperti membuat abon dari tulang ikan. Bumbu makanan yang terbuat dari daging sapi atau kelapa ini dikreasikan oleh tiga siswa SMA di Palembang.

"Palembang tempat pembuatan pempek, dan kita lihat banyak tulang ikan makanya terpikir untuk memanfaatkannya," ujar seorang siswi SMA Negeri 20 Palembang, Fatimah Azzahrah, Rabu (18/11/2020).

1. Abon Tuiga masuk semifinal lomba Kementerian Kelautan dan Perikanan

Keren, Anak SMA di Palembang Bikin Abon Tulang Ikan GabusKreasi Anak SMA di Palembang, Bikin Abon Tulang Ikan Gabus (IDN Times/Feny Maulia Agustin)

Bersama sang rekan Salsabila Catur Sakinah dan Aditama Suteja, Fatimah sebagai ketua kelompok mengatakan, tujuan utama mereka membuat abon dari tulang ikan adalah mengurangi sampah makanan. Sekaligus berpartisipasi dalam rangka perayaan Hari Nusantara dari Dinas Kelautan dan Perikanan Sumsel.

"Abon kita kirim ke Kementerian Kelautan dan Perikanan, namun hanya sampai di semifinal saja. Namanya Abon Tuiga atau tulang ikan gabus," kata dia.

Baca Juga: Disdik Sumsel Bakal Luncurkan Alat Penguat Sinyal Karya Siswa SMK

2. Sempat coba mengolah tulang ikan gabus menjadi susu dan tepung

Keren, Anak SMA di Palembang Bikin Abon Tulang Ikan GabusKreasi Anak SMA di Palembang, Bikin Abon Tulang Ikan Gabus (IDN Times/Feny Maulia Agustin)

Sebelum terpikir menciptakan abon tulang ikan gabus, Fatima dan rekan sempat mencoba tulang ikan gabus untuk dibuat susu dan tepung. Namun karena rasanya kurang lezat, akhirnya mereka memilih pengolahan menjadi abon.

"Kita seraching di internet dan kumpulkan modul-modul soal pembuatan abon. Akhirnya kita coba. Alhamdulilah, sekali buat langsung jadi dan enak," ungkapnya.

3. Tulang ikan gabus dipresto selama 30 menit

Keren, Anak SMA di Palembang Bikin Abon Tulang Ikan GabusKreasi Anak SMA di Palembang, Bikin Abon Tulang Ikan Gabus (IDN Times/Feny Maulia Agustin)

Salsabila menjelaskan, tulang ikan gabus dipresto selama 30 menit sampai lembut. Setelah itu, tulang ikan dihaluskan dengan cara ditumbuk menggunakan cobek.

"Lalu kita campurkan semua bahan seperti bawang putih, bawang merah, gula, garam, serai dan lain sebagainya," tambah dia.

Kemudian, semua bahan dicampur dengan kelapa parut dan disangrai selama 1,5 jam. "Alhamdulilah walaupun kita baru sampai semifinal, tapi hasil inovasi kami ini disambut baik," timpalnya.

4. Disdik Sumsel apresiasi hasil karya siswa

Keren, Anak SMA di Palembang Bikin Abon Tulang Ikan GabusKadisdik Sumsel Riza Fahlevi Apresiasi Kreasi Anak SMA di Palembang, Bikin Abon Tulang Ikan Gabus (IDN Times/Feny Maulia Agustin)

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Sumsel, Riza Pahlevi, menyambut baik inovasi yang dibuat siswa SMA Negeri 20 Palembang. Dirinya berharap setiap sekolah bisa mendidik anak murid tidak saja di bidang akademik, namun dalam kemampuan dan keterampilan lain.

"Saya apresiasi kemampuan mereka, harapannya akan ada workshop rutin untuk mengedukasi dan melatih keahlian di bidang lain. Kalau terpakai bisa menjadi bisnis dan menyerap tenaga kerja untuk mengurangi tingkat pengangguran," tandas dia.

Baca Juga: Selama Pandemik, 165 Orang di Palembang Kena PHK Tanpa Pesangon

Topic:

  • Deryardli Tiarhendi

Berita Terkini Lainnya