Comscore Tracker

CCTV Jembatan Ampera Mati, Kerusakan Pembatas Jalan Sulit Dibuktikan

BBPJN anggarkan Rp40 juta untuk perbaiki jalan

Palembang, IDN Times - Besi pembatas antara trotoar dan jalan atau railing di Jembatan Ampera, Palembang, diketahui hancur pada Senin (10/8/2020). Ada dua dugaan penyebabnya, yakni ditabrak kendaraan atau dirusak oleh oknum. 

Sayangnya, kamera CCTV yang seharusnya merekam kejadian hilang 33 besi pembatas jalan tersebut diketahui mati. Pihak Balai Besar Pelaksana Jalan Nasional (BBPJN) wilayah Sumatra Selatan telah melapor kejadian tersebut ke Polrestabes Palembang.

Meski begitu BBPJN Sumsel belum mau menduga apakah hilangnya railing akibat sengaja dicuri, atau malah ditabrak oleh kendaraan.

"Kita belum tahu sebab hilangnya railing, hasil rekaman CCTV saat ini sedang maintenance. Kita sudah membuat laporan ke Polrestabes Palembang," ungkap Kepala BBPJN Sumsel, Kgs Syaiful Anwar, Selasa (11/8/2020).

1. Perbaikan railing ditaksir menghabiskan Rp40 juta

CCTV Jembatan Ampera Mati, Kerusakan Pembatas Jalan Sulit DibuktikanKerusakan keramik dan railing Ampera (IDN Times/Rangga Erfizal)

Tidak hanya 33 railing itu saja, menurut Syaiful, pihaknya juga akan memperbaiki 135 railing di wilayah lain yang rusak. BBPJN Sumsel menganggarkan Rp30 juta hingga Rp40 juta untuk perbaikan pembatas jalan tersebut.

"Satu railing itu harganya Rp90.000. Total kerugian yang di Jembatan Ampera bisa Rp2.970.000. Belum lagi keramiknya juga harus kita perbaiki," jelas dia.

Baca Juga: Waduh, 33 Tiang Pembatas Pejalan Kaki di Jembatan Ampera Hilang!

2. Perbaikan railing memakan waktu 1,5 bulan

CCTV Jembatan Ampera Mati, Kerusakan Pembatas Jalan Sulit DibuktikanKepala BBPJN Sumsel, Kgs Syaiful Anwar (IDN Times/Rangga Erfizal)

Syaiful menilai, pengerjaan jalan tersebut akan memakan waktu sekitar 1,5 bulan. Pihaknya masih memesan railing tersebut agar ke depan bisa segera dipasang untuk perbaikan.

"Kerusakan ini bukan luput dari pengawasan kita. Railing yang rusak akan segera kita perbaiki secepatnya," beber dia.

3. Imbau masyarakat Palembang menjaga infrastruktur bersama-sama

CCTV Jembatan Ampera Mati, Kerusakan Pembatas Jalan Sulit DibuktikanPulihan railing jembatan ampera Palembang hilang (IDN Times/Feny Maulia Agustin)

Syaiful menjelaskan, pengawasan kawasan jembatan di Sumsel menjadi wewenang Pejabat Pembuat Komitmen (PPK). Setidaknya ada 28 kawasan jembatan di Sumsel. Hanya saja, BBPJN tidak bisa mengawasinya secara bersamaan tanpa bantuan dan dukungan masyarakat.

"Kita imbau marilah sama-sama kita jaga infrastruktur ini. Ke depan, kalau kita bisa berhemat, kita bisa menganggarkan biaya perbaikan untuk pembangunan yang lain," jelas dia.

Baca Juga: Flyover Sekip Palembang Bakal Telan Dana Rp281 Miliar

Topic:

  • Rangga Erfizal
  • Deryardli Tiarhendi

Berita Terkini Lainnya