Comscore Tracker

Pemasukan Pemerintah Diprediksi Rp179 T dari Kenaikan Cukai Rokok 

Cukai rokok naik 23 persen mulai 1 Januari 2020

Jakarta, IDN Times - Pemerintah punya alasan mengapa bakal mengeluarkan kebijakan menaikan tarif cukai rokok sebesar 23 persen. Menurut Menteri Keuangan, Sri Mulyani, atas kenaikan tarif cukai tersebut pemerintah akan mendapat tambahan pemasukan mencapai Rp179 triliun.

Terakhir tarif cukai rokok mengalami kenaikan pada 2018 lalu sebesar 57 persen dari harga jual eceran. Ketika itu tarif cukai per gram yang paling tinggi mencapai Rp625 per batangnya. 

Menurut perempuan yang akrab disapa Srimul itu, niat pemerintah untuk menaikan harga cukai rokok sudah dibahas dalam rapat terbatas mengenai RUU APBN tahun 2020. Rapat ketika itu dipimpin langsung oleh Presiden Joko "Jokowi" Widodo.

"Penerimaan (pendapatan) diperkirakan untuk tahun depan Rp179 triliun. Yang selama ini juga sudah ada dalam RUU APBN dan kemarin sudah dibahas dengan DPR untuk total penerimaan. Kami pastikan bisa diamankan," kata Srimul kepada media pada Jumat (13/9) di Istana Negara. 

1. Putusan pemerintah tarif cukai rokok sebesar 23 persen dimulai 1 Januari 2020

Pemasukan Pemerintah Diprediksi Rp179 T dari Kenaikan Cukai Rokok Pixabay/HansMartinPaul

Dilansir dari laman kantor berita Antara, pada tahun 2020 akan diberlakukan tarif nilai cukai rokok yang baru. Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian, Darmin Nasution menilai kenaikan cukai rokok sebesar 23 persen dianggap wajar dan sudah dipertimbangkan dengan matang. Keputusan ini pun telah diambil berdasarkan hasil rapat terbatas internal dengan beberapa menteri bidang ekonomi yang langsung dipimpin oleh Presiden Joko "Jokowi" Widodo dan Wapres Jusuf "JK" Kalla. 

"Pertimbangan cukai rokok, tahun lalu tidak naik, sehingga naiknya wajar kalau lebih besar," ujar Darmin. 

Baca Juga: Menkeu Sri Mulyani Naikan Cukai Rokok karena Tak Mau Perokok Nambah

2. Imbas kenaikan tarif cukai rokok, harga ecer rokok pun akan ikut naik

Pemasukan Pemerintah Diprediksi Rp179 T dari Kenaikan Cukai Rokok IDN Times/Aldzah Fatimah Aditya

Setelah pemerintah menetapkan kenaikan cukai rokok yakni sebesar 23 persen, hal ini secara otomatis berimbas pada harga jual rokok eceran di pasaran yang akan naik sekitar 35 persen dari harga sebelumnya. Kenaikan harga ini akan dijelaskan lebih lanjut dalam peraturan menteri keuangan. 

3. Pemerintah Indonesia tengah berusaha tekan konsumsi rokok

Pemasukan Pemerintah Diprediksi Rp179 T dari Kenaikan Cukai Rokok https://www.pexels.com/photo/addiction-cigarette-unhealthy-smoke-39503/

Menkeu Sri Mulyani mengatakan, pemerintah telah mempertimbangkan secara matang kenaikan cukai rokok yang mulai berlaku pada 2020. Salah satu pertimbangannya karena pemerintah peduli terhadap tingkat kesehatan masyarakat Indonesia. 

Perempuan yang pernah ditahbiskan sebagai Menkeu terbaik sedunia itu menyebut jumlah prevalensi yang menghisap rokok dari tahun ke tahun semakin meningkat. Sehingga, perlu adanya aksi agar masyarakat lebih sadar terhadap kesehatan tubuhnya sendiri.

"Jumlah prevelensi mereka yang menghisap rokok meningkat, baik itu dari sisi perempuan terutama dan untuk anak-anak. Sedangkan, (perokok) remaja naik dari 7 persen menjadi 9 persen. Lalu, perempuan juga naik yang tadinya hanya 2,5 persen menjadi 4,8 persen," kata Srimul. 

Baca Juga: 2020 Nanti Cukai Rokok Naik 23 Persen, GAPPRI: Ini di Luar Nalar Kami!

Topic:

  • Sidratul Muntaha

Berita Terkini Lainnya