Comscore Tracker

Munculnya Harimau Sumatera Jadi Alasan Lesunya Wisata Pagaralam 

Sebulan terakhir pengunjung ke Pagaralam turun 10 persen 

Palembang, IDN Times - Fenomena munculnya Harimau Sumatera di wilayah Kota Pagaralam dalam satu bulan ini, berdampak pada menurunnya geliat parawisata di Tanah Basemah tersebut.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sumsel, Aufa Syahrizal menyatakan, memang dari kondisi yang terjadi saat ini secara langsung mempengaruhi pendapatan warga yang selama ini mengandalkan pemasukan dari sektor pariwisata.  

"Padahal tempat kemunculan harimau itu di hutan lindung. Namun tetap saja membuat pengunjung ragu untuk berwisata ke Pagaralam. Masyarakat yang sudah ke sana takut karena tidak tahu informasi. Homestay akhirnya merasa rugi. Lalu pelaku usaha makanan juga terdampak," ujar Aufa, saat dihubungi IDN Times, Rabu (18/12).

1. Dinas Pariwisata Sumsel nilai kawasan hutan lindung jauh dari tempat wisata Pagaralam

Munculnya Harimau Sumatera Jadi Alasan Lesunya Wisata Pagaralam Kawasan taman wisata Gunung Dempo Pagaralam, Sumsel (IDN Times/Rangga Erfizal)

Aufa melanjutkan, wisatawan yang biasanya ramai ke Grand Paradise, Dempo Park, dan kebun teh jadi takut untuk datang. Namun, sejak munculnya binatang buas tersebut, wisatawan yang ingin mendaki Gunung Dempo untuk sementara dilarang. 

"Perlu dicatat, bahwa kejadian munculnya harimau bukan di kawasan wisata, tapi di hutan lindung, dan banyak warga yang beraktivitas di kawasan tersebut. Sedangkan kawasan Vila yang menjadi tempat wisata jauh dari hutan lindung itu. Pemkot Pagaralam sudah mengantisipasi, dengan mengeluarkan larangan pendakian," ujar dia.

2. Forkompinda Sumsel akan langsung turun memantau kondisi Pagaralam

Munculnya Harimau Sumatera Jadi Alasan Lesunya Wisata Pagaralam Arca manusia dan dulmen di Kota Pagaralam/IDN Times/Sidratul Muntaha

Aufa mengungkapkan, pihaknya sudah memantau langsung kondisi pariwisata di Pagaralam, ternyata akhir pekan ini wisata mengalami peningkatan. Menjelang akhir tahun ini, pihaknya berharap kondisi wisata akan kembali meningkat.

"Jumat besok jajaran Forkompinda akan ke sana, kita akan kembalikan kepercayaan masyarakat. Nantinya juga akan ada kunjungan ke rumah korban yang diserang harimau. Tentu untuk pariwisata ini kita antisipasi dengan melibatkan aparat, ditempatkan pada titik tertentu," ungkap dia.

Baca Juga: Lagi Berkebun, Harimau Sebesar Sapi Serang Petani Kopi di Pagaralam 

3. Jumlah wisatawan yang berkunjung ke Pagaralam turun 10 persen

Munculnya Harimau Sumatera Jadi Alasan Lesunya Wisata Pagaralam Salah satu objek wisata di Dempio Makmur, Pagaralam Utara, Kota Pagaralam/IDN Times/istimewa

Sementara, Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Pariwisata Pagaralam, M Brilian Aristopani mengatakan, munculnya harimau memang berdampak pada penurunan wisatawan di akhir tahun, hingga mencapai 10 persen. Namun, pihaknya tetap optimistis target 100.000 kunjungan wisatawan ke kota seribu air terjun akan tercapai.

"kasus penyerangan Harimau Sumatera itu juga membuat wisatawan takut untuk datang ke Pagaralam. Tetapi penurunannya itu tidak besar, hanya sekitar 5-10 persen saja," tandas dia.

Baca artikel menarik lainnya di IDN Times App, unduh di sini http://onelink.to/s2mwkb

Topic:

  • Sidratul Muntaha

Berita Terkini Lainnya