Comscore Tracker

Kasus Pembalakan Liar di Sumsel Tahun 2020 Alami Peningkatan 

BKSDA duga ada aksi balas dendam dari penyitaan barbuk

Palembang, IDN Times - Kepala Seksi III Gakkum Wilayah Sumatra dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), M. Hariyanto mengatakan, illegal logging di tahun ini mengalami peningkatan. Sejauh ini sudah terjadi tiga kasus pembalakan liar yang terjadi di Sumatra Selatan (Sumsel).

"Pada tahun lalu, kasus pembalakan liar terjadi di Taman Nasional Sembilang, sedangkan tahun ini ada dua di Muratara dan satu di Suaka Margasatwa (SM) Padang Sugihan, yang saat ini sedang dalam proses hukum," jelas Hariyanto, Senin (27/7/2020).

1. Pelaku kebanyakan warga lokal

Kasus Pembalakan Liar di Sumsel Tahun 2020 Alami Peningkatan Kayu gelam ilegal bersama kapal motor diamankan (IDN Times/Balai Gakkum KLHK Wilayah Sumatera)

Pihaknya mencatat, rata-rata pelaku pembalakan liar dilakukan oleh masyarakat setempat. Mereka menebang pohon untuk dijual kembali ke penadah yang sudah menunggu. Dari hasil penangkapan, mereka yang tertangkap akan langsung diproses hukum dan diserahkan ke Mapolda Sumsel.

"Mereka ini yang melakukan penebangan, mereka berkoordinasi, nanti pembelinya akan menjemput kayu dari lokasi yang sudah ditetapkan.

Baca Juga: Sumsel Kucurkan Rp45 Miliar untuk 10 Daerah Cegah Karhutla

2. Gakkum juga menyelidiki pembeli kayu ilegal

Kasus Pembalakan Liar di Sumsel Tahun 2020 Alami Peningkatan Kayu-kayu ilegal yang diamankan Satuan Polisi Hutan Reaksi Cepat (SPORC) Brigade Enggang Seksi Wilayah II, Balai Penegakkan Hukum Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Gakkum KLHK) Wilayah Kalimantan (IDN Times/Yuda Almerio)

Hariyanto menjelaskan, pihaknya juga tengah menelusuri pembeli kayu-kayu ilegal tersebut. Menurutnya, pembeli kayu bisa dikenakan sanksi apabila dia mengetahui kayu tersebut berasal dari hasil pembalakan liar.

"Tentu untuk pembeli bisa dikenakan sanksi yang sama. Apalagi dia mengetahui aktivitas pembalakan liar," jelas dia.

Baca Juga: Sekat Kanal Pencegah Karhutla Dirusak Oknum Penyelundup Kayu Gelam

3. Pembalak disebut balas dendam dengan membakar gambut

Kasus Pembalakan Liar di Sumsel Tahun 2020 Alami Peningkatan Kerusakan parit yang diduga dibuat oleh pelaku ilegal logging untuk membawa kayu gelam (IDN Times/Dokumentasi Seksi 3 Gakkum Sumatera)

Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumsel, Genman Hasibuan mengatakan, pembalakan liar yang terjadi di area SM Padang Sugihan akan berdampak luas terutama kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Pembalak biasanya membakar lahan gambut di sekitaran pohon gelam untuk memudahkan penebangan.

"Kayu mereka sering kita sita kemudian dimusnahkan. Mereka membalas dendam dengan cara membakar hutan. Kami memang belum ada bukti yang mengarah ke sana, tapi  pembakaran lahan dan semak belukar akan memudahkan mereka untuk mengangkut kayu," jelas dia.

Genman menegaskan, pembalakan dan pembakaran hutan tak bisa dibenarkan kendati dalam jumlah sedikit, apa lagi dilakukan di wilayah konservasi. Menurutnya, kondisi itu akan menyebabkan kerusakan ekosistem dan ekologi.

"Mereka yang menebang kayu tujuannya komersil atau bisnis, tidak bisa dibenarkan. Jadi bila dibiarkan mereka akan merajalela," jelas dia.

4. Lakukan patroli dan libatkan pemberdayaan ekonomi masyarakat untuk atasi pembalakan liar

Kasus Pembalakan Liar di Sumsel Tahun 2020 Alami Peningkatan Kayu-kayu ilegal yang disita Satuan Polisi Hutan Reaksi Cepat (SPORC) Brigade Enggang Seksi Wilayah II, Balai Penegakkan Hukum Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Gakkum KLHK) Wilayah Kalimantan (IDN Times/Yuda Almerio)

Genman mengatakan, tim gabungan lintas instansi diturunkan untuk melakukan patroli rutin dan mengatasi pembalakan liar. Tim gabungan disebut-sebut sudah memetakan wilayah rawan pembalakan. BKSDA Sumsel pun mengimbau dan melakukan sosialisasi ke masyarakat dengan melibatkan pemberdayaan ekonomi.

"Kami sering memberikan bantuan usaha kepada warga sekitar hutan agar mereka memiliki pendapatan dari sektor lain, dan berhenti mendapatkan uang dari hasil pembalakan liar," tandas dia.

Baca Juga: 10 Ide Dekorasi Kamar dari Ranting Pohon, Rustic Banget Kalau Difoto

Topic:

  • Rangga Erfizal
  • Deryardli Tiarhendi

Berita Terkini Lainnya